Papa & Pancasila

Screen Shot 2017-06-01 at 9.33.53 PM

Hari ini, di media, ramai sekali post dengan tajuk “Saya Indonesia. Saya Pancasila” — sebuah perayaan untuk Hari Kelahiran Pancasila. Siang ini, di waktu kencan berdua dengan Papa, Papa saya ramai sekali kepingin nunjukin video yang didapetnya dari grup WhatsApp. Katanya, kamu harus liat pidato Bung Karno waktu di PBB soal Pancasila! 

Akhirnya, kita berdua baru berhasil nonton video itu setelah kencan, tepatnya, di parkiran basement salah satu mall primadona Bandung di era tahun 1990-an. Abis nonton video kira-kira berdurasi 1 menit 30 detikan itu, kita berdua nangis berkaca-kaca.

Papa saya bukan orang yang pandai untuk meromantisasi perasaannya, ga artikulatif sama sekali untuk mengungkapkan perasaan dan rasa cinta kasihnya baik itu ke orang terdekatnya ataupun ke negeri ini.  Tapi saya ngerti, emang itu bukan caranya dia buat ngungkapin perasaannya, terutama buat ngeromantisasi perasaannya untuk tanah kelahirannya, negara Indonesia. Papa saya ga bakal mungkin ikut-ikutan nge-post foto dengan template Pekan Pancasila. Papa saya gaptek, manalah dia ngerti main twitter, instagram, atau media sosial lainnya — cuma ada dua apps yang biasa dia buka di iPhone-nya, WhatsApp buat chatting sama Apple Music buat nostalgia-nya jadi penyiar radio amatir. Papa saya juga ga mungkin ikut upacara-upacara peringatan yang diadain sama badan-badan pemerintahan ataupun universitas karena emang Papa saya cuma lulusan SMA dan dia wiraswasta selama 50 tahun hidupnya. Jadi, ga bakal ada undangan upacara buat peringatan Hari Kelahiran Pancasila kayak di hari ini. Papa saya juga ga bakal ngerayain dengan berpakaian patriotik, isi koleksi lemari bajunya cuma ada kemeja kotak-kotak yang didominasi sama warna putih, abu, biru dongker, ijo tentara, ga ada itungannya baju safari, ataupun baju-baju yang punya nuansa patriotik. Tapi Papa saya punya caranya sendiri untuk ngungkapin perasaan cintanya ke negeri ini, cara khas Papa yang buat saya cukup lucu (dalam artian cute, kawaii) dan nakal (dalam artian tengil).

Papa saya selalu berbinar matanya setiap kali sarapan sama yang namanya kita kasih istilah 3T (Tempe, Tahu, dan Telor), entah itu mau dibikin penyetan, atau dikasih sambel kecap. Dan selesai sarapan, di suatu waktu dia pernah bilang, Papa tuh inget kata-katanya Bung Karno, katanya, cinta sama negeri tuh dimulai dari mulut sendiri. Papa saya selalu bangun subuh sekitar jam 4 pagi, dan kegiatan favoritnya adalah bukain jendala-jendela rumah sampe pintu rumah, dan kalau ditegur sama Mama atau Kakak-Kakak saya, ngapain sih, Pah? Dia, sambil ngerokok, bakal cuma jawab, biar isis. Padahal saya tau, dia menikmati sekali sama cuaca Bandung yang emang dingin di pagi hari dan merhatiin kegiatan-kegiatan subuh di jalanan. Buat Papa yang kerjaannya importir mesin-mesin tekstil, dia pernah suatu waktu bilang sama saya, kalau aja ada pabrik mesin di Indonesia yang bisa produksi mesin tekstil yang bisa saingan di dunia, Papa berani pindah haluan untuk jadi eksportir. Pas dia bilang gitu, saya sempet nanya, kok gitu? Papa cuma bales sambil lalu, ini soal statement bukan cuma soal dagang. Papa yang sampe sekarang selalu terkesima sama rumput-rumput yang tumbuh serampangan di jalanan (atau bahkan yang hidup di antara sela-sela troatoar atau paving block), dia cuma bilang, tuh liat kamu perhatiin deh, cuma di Indonesia loh yang bisa tumbuh rumput seserampangan ini, Papa tuh percaya loh, pasti si rumput-rumput ini tuh ada semacam “obat”-nya atau “kekuatan” deh, bayangin, masa bisa si rumput-rumput ini tumbuh nyempil gitu aja di jalanan atau di trotoar, pasti ada “tenaga” di dalemnya rumput-rumput ini. Dan ketika itu saya cuma bingung dan ngerasa kayaknya ada benernya omongan Papa ini.

Di antara celotehan-celotehan random-nya itu, ada satu kelakuan dari Papa saya, yang saya tahu, itu adalah salah satu ungkapan terjelas-nya soal rasa sayang dia buat tanah air ini. Papa saya hobi banget beliin buku dengan tema-tema Tokoh & Pokok Sejarah Ke-Indonesia-an. Sampai ada satu waktu dia bilang sama saya, kamu itu harus pakai Jas Merah — jangan sekali-sekali melupakan Sejarah. Dari sana, saya bener-bener kenalan lebih lanjut sama segala pikiran-di-belakang-kepala Papa atas segala celotehan-nya yang kadang lucu dan nakal itu. Dari koleksi buku-buku Papa saya itu (yang saya ga pernah tau, dia beneran bacain satu-satu atau ga), saya kenalan lebih jauh dengan Ke-Indonesia-an. Kalau coba dikategorisasi, perpustakaan Papa saya secara garis besar memuat lebih banyak Sejarah Kemerdekaan Indonesia di rentang waktu 1920-an sampai dengan 1980-an, dengan nama-nama Soekarno, Hatta, dan Tan Malaka amat mendominasi judul-judul buku di perpustakaan itu. Papa saya yang nge-buat saya kenalan sama Bung Karno lebih jauh lewat Sang Penyambung Lidah Rakyat-nya Cindy Adams dan Di Bawah Bendera Revolusi, akhirnya saya tau soal asal mula dari Marhaenisme sama Nasakom. Papa saya juga yang nge-buat saya sempet agak sebel sama Soekarno gara-gara Hati Nurani Melawan Kezaliman: Surat-Surat Bung Hatta kepada Presiden Soekarno-nya Mochtar Lubis. Papa juga yang nge-buat saya bisa menikmati Opera Tan Malaka garapan Goenawan Mohamad di tahun 2010 lewat buku-buku penelitian Harry Poeze soal Tan Malaka atau malah lewat Massa Actie dan Madilog-nya Tan langsung.

Buat saya sendiri, saya baru bisa memahami rasa kecintaan Papa saya itu pas lagi nulis tulisan ini. Karena waktu dulu, pas umur saya masih SD, saya udah sering banget diajak ngobrol sama Papa soal Kapitalisme dan Komunisme, ataupun Sejarah Perjuangan Kemerdekaan Indonesia dari mulai konflik Blok Barat, Blok Timur, sampai akhirnya Konferensi Asia Afrika, go to hell with your aid, sampai akhirnya Gerakan Non-Blok — dan alhasil di setiap ending cerita, saya tuh bingung karena yang disampein sama Papa saya tuh rata-rata cuma fakta-fakta dan berita, kok ga ada sisi romantis-nya yang bisa bikin saya baper. Tapi sekarang ini, seiring dengan saya dewasa, dan mengalami pertumbuhan wawasan berpikir, saya jadi bisa memaknai lebih-dalam segala macem celotehan Papa atau cerita Papa soal Ke-Indonesia-an. Dan saya senang banget tadi bisa ngalamin untuk bisa nangis terharu barengan pas lagi nonton video pidato Bung Karno di tengah Sidang PBB soal Pancasila.

Yang menarik dari video ini, yang ngebuat saya sama Papa bisa nangis terharu adalah cara Bung Karno nyeritain Pancasila di depan khalayak PBB. Di video itu Bung Karno ngerephrase lima prinsip  kehidupan bernegara Indonesia itu dengan kata-kata Bahasa Inggris yang nge-buat makna dari tiap butir Pancasila jadi lebih “agung” (dalam artian grand) dan “relevan”. Kita coba bahas satu-satu ya.

Sila pertama, yang asalnya Ketuhanan Yang Maha Esa, di video itu, sama Bung Karno diganti jadi Believe in God. Buat temen-temen yang ngikutin proses pembuatan naskah Pancasila, Bung Karno emang dari awal nawarin ke rapat BPUPKI dengan redaksi kalimat Ketuhanan Yang Berkebudayaan. Ide Bung Karno dari awal adalah untuk menenggarai segala macam kekayaan budaya yang ada di Indonesia, yang mungkin hendak mewakili konsep spiritualisme, sikap percaya adanya higher being di dunia ini. Tapi redaksi kalimat itu ditolak di rapat BPUPKI, saya lupa-lupa inget, silakan dicek sendiri ya (seinget saya sih, yang ga setuju tuh Mohammad Yamin). Dan saya seneng banget karena di tahun 1960 (15 tahun setelah pengukuhan hari lahir Pancasila), Bung Karno masih pake ide dasarnya dia soal konsep spiritualisme di sila pertama Pancasila.

Sila kedua, yang asalnya Kemanusiaan yang Adil dan Beradab, di video itu diganti jadi Nationalism. Buat saya, ini gila banget. Lompat sih, tapi entah kenapa jauh lebih relevan.

Sila ketiga, yang asalnya Persatuan Indonesia, di video itu diganti jadi Humanity. Di titik ini sebenernya saya agak bingung dan bertanya-tanya, ini ketuker atau gimana sih sama sila kedua, tapi kok urutannya bagus banget ya, awalnya dari negara tapi abis itu ngomongin manusia. Buat saya terjemahan Persatuan Indonesia ditarik jadi Humanity beneran nge-jawab tentang rasa kepemilikan yang terus bertingkat. Kita warga Indonesia, tapi juga warga dunia.

Sila keempat, yang aslinya Kerakyatan yang Dipimpin oleh Hikmat Kebijaksanaan dalam Permusyawaratan Perwakilan. Langsung diganti sama Democracy. Wah, di titik itu, kepala saya cuma bisa nge-luarin meme “terjadinya Big Bang di Kepala”. Ini beres banget buat saya ketimbang redaksi kalimat yang ada di Pancasila itu sendiri. Satu butir pancasila ini, yang kalau di Upacara Bendera pas SD dulu dibacainnya dipenggal dua kali; jadi Kerakyatan yang Dipimpin oleh Hikmat Kebijaksanaan // dalam Permusyawaratan Permakilan, bisa diringkat dengan satu kata yang beres banget; Democracy.

Lalu, sebagai penutup sila kelima, asalnya Keadilan Sosial bagi Seluruh Rakyat Indonesia, Bung Karno terjemahin secara sederhana dengan keren; Social Justice. Di titik ini, pas saya denger Bung Karno ngeluarin kata itu, wah, gila ya, ini pidato di PBB loh, itungannya dunia, dan dia ngomonginnya keadilan sosial itu harus bisa jadi juga milik warga dunia. Di titik itu saya percaya, kalau Bung Karno di kala itu beneran lagi jadi promotor-nya Indonesia di mata dunia.

Dan nge-reflect dengan kondisi kita seperti sekarang ini, yang kalau kata Mark Manson di bukunya The Subtle Art of Not Giving A Fuck, we’re more politically polarized than ever before, Pancasila (juga kehadiran Bangsa Indonesia) di era itu beneran hadir sebagai “penengah yang terus berupaya untuk the greater good. Di tahun 1960-an itu, polemik Blok Barat dan Blok Timur lagi panas-panas-nya, tapi Bung Karno berhasil hadir ngebawa Pancasila di tengah Sidang PBB dengan cara yang cantik banget! Dan itu lima tahun setelah Konferensi Asia Afrika loh, abis tercetusnya Dasasila Bandung sebagai cikal bakal dari Gerakan Non-Blok. Jadi, rasanya, memang ada kekayaan berpikir dan bersikap dari this improbable nation (meminjam judul buku Elizabeth Pisani) dengan segala kekayaan geografisnya (yang berada di antara dua benua dan dua samudra, dengan segala lempeng tektoniknya yang sangat aktif) untuk bisa mencari titik tengah itu — bukan untuk menang, bukan untuk kalah. Jadi, saya rasa di antara segala polaritas politik yang sedang kita rasakan di sekitar kita, pertanyaan yang paling pentingnya adalah untuk pikiran, perasaan, dan tindakan kita sendiri, dengan adanya polaritas ini, lantas kita akan mengambil penyikapan utuh seperti apa? Bagaimana kita memaknai Pancasila dengan segala ke-Indonesia-annya? Apakah dengan lantang berkata “Saya Indonesia. Saya Pancasila” seperti yang sedang ramai di media? Memangnya Pancasila  harus kita rayakan dan harus kita bela? Mengapa Pancasila harus kita serukan? Jangan-jangan kita sendiri belum pernah benar-benar memikirkannya?

Abis akhirnya nangis terharu berdua sama Papa, saya sempet nanya ke Papa, Pap, kenapa nangis? Papa jawab, coba kamu bayangin deh, nilai-nilai pancasila itu bener-bener deh. Lalu, seperti biasa, Papa bakal berhenti karena kebingungan untuk mengartikulasikan pikiran dan perasaannya. Saya tanya lagi, bener-bener apa? Papa cuma bales, ya gitu, kamu ngerti kan? Dan di titik itu, saya cuma ngangguk sembari nangis lagi terharu.

Iya, Pap, mungkin Adek ngerti.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s